Kisah Berbaktinya Abu Hurairah Terhadap Ibundanya

Kisah Berbaktinya Abu Hurairah Terhadap Ibundanya

Sungguh Abu Hurairah telah membuat contoh dalam berbakti kepada ibunya. Banyak cerita yang menunjukkan agungnya bakti kepada ibunya. Karena ibunya masuk Islam dengan sebab ajakan Abu Hurairah. Saat itu Abu Hurairah sangat ingin sekali ibunya masuk Islam. Dia merasa sakit selama ibunya belum Islam. Dia berusaha terus mendakwahi ibunya hingga ibunya diberi hidayah Allah memeluk Islam.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ كُنْتُ أَدْعُو أُمِّي إِلَى الْإِسْلَامِ وَهِيَ مُشْرِكَةٌ فَدَعَوْتُهَا يَوْمًا فَأَسْمَعَتْنِي فِي رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا أَكْرَهُ فَأَتَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنَا أَبْكِي قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنِّي كُنْتُ أَدْعُو أُمِّي إِلَى الْإِسْلَامِ فَتَأْبَى عَلَيَّ فَدَعَوْتُهَا الْيَوْمَ فَأَسْمَعَتْنِي فِيكَ مَا أَكْرَهُ فَادْعُ اللَّهَ أَنْ يَهْدِيَ أُمَّ أَبِي هُرَيْرَةَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اللَّهُمَّ اهْدِ أُمَّ أَبِي هُرَيْرَةَ فَخَرَجْتُ مُسْتَبْشِرًا بِدَعْوَةِ نَبِيِّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا جِئْتُ فَصِرْتُ إِلَى الْبَابِ فَإِذَا هُوَ مُجَافٌ فَسَمِعَتْ أُمِّي خَشْفَ قَدَمَيَّ فَقَالَتْ مَكَانَكَ يَا أَبَا هُرَيْرَةَ وَسَمِعْتُ خَضْخَضَةَ الْمَاءِ قَالَ فَاغْتَسَلَتْ وَلَبِسَتْ دِرْعَهَا وَعَجِلَتْ عَنْ خِمَارِهَا فَفَتَحَتْ الْبَابَ ثُمَّ قَالَتْ يَا أَبَا هُرَيْرَةَ أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ قَالَ فَرَجَعْتُ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَتَيْتُهُ وَأَنَا أَبْكِي مِنْ الْفَرَحِ قَالَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَبْشِرْ قَدْ اسْتَجَابَ اللَّهُ دَعْوَتَكَ وَهَدَى أُمَّ أَبِي هُرَيْرَةَ فَحَمِدَ اللَّهَ وَأَثْنَى عَلَيْهِ وَقَالَ خَيْرًا قَالَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ ادْعُ اللَّهَ أَنْ يُحَبِّبَنِي أَنَا وَأُمِّي إِلَى عِبَادِهِ الْمُؤْمِنِينَ وَيُحَبِّبَهُمْ إِلَيْنَا قَالَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اللَّهُمَّ حَبِّبْ عُبَيْدَكَ هَذَا يَعْنِي أَبَا هُرَيْرَةَ وَأُمَّهُ إِلَى عِبَادِكَ الْمُؤْمِنِينَ وَحَبِّبْ إِلَيْهِمْ الْمُؤْمِنِينَ فَمَا خُلِقَ مُؤْمِنٌ يَسْمَعُ بِي وَلَا يَرَانِي إِلَّا أَحَبَّنِي. (رواه مسلم).

Abu Hurairah berkata, “Dulu, saya sering mengajak ibu saya untuk masuk Islam, ketika ia masih musyrik. Pada suatu hari saya mengajaknya untuk masuk ke dalam Islam, tetapi ia mengutarakan kata-kata yang tidak saya sukai tentang diri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian saya datang menemui Rasulullah sambil menangis dan berkata, Ya Rasulullah, saya sering mengajak ibu saya untuk masuk Islam, tetapi ia selalu menolak dan malah mengucapkan kepada saya kata-kata yang tidak saya sukai tentang engkau. Oleh karena itu mohonkanlah kepada Allah agar ibu saya mendapatkan petunjuk dan hidayah-Nya.’ Setelah mendengar penjelasan saya. Rasulullah langsung berdo’a: ‘Ya Allah, berikanlah hidayah kepada ibu Abu Hurairah! ‘ Lalu saya kembali ke rumah dengan perasaan gembira karena doa Rasulullah tersebut. Setibanya di rumah, saya mendapati pintu rumah masih tertutup. lbu saya mendengar derap langkah saya lalu berkata, Hai Abu Hurairah, berhentilah sejenak! ‘ Kemudian saya mendengar suara tumpahan air. Ternyata ibu saya sedang mandi. Ia segera berpakaian dan mengenakan kerudung. Ia membuka pintu seraya berkata, Hai Abu Hurairah, sekarang aku bersaksi bahwasanya tiada tuhan selain Allah dan aku bersaksi bahwasanya Muhammad adalah hamba Allah dan Rasul-Nya.’ Abu Hurairah berkata, “Lalu saya kembali lagi kepada RasuluIlah shallallahu ‘alaihi wasallam. Saya datangi beliau sambil menangis karena perasaan gembira. Saya berkata, Ya Rasulullah, saya sungguh senang dan gembira, Allah telah mengabulkan doa engkau. Dan Allah telah memberikan hidayah-Nya kepada ibu saya.” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memuji Allah dan mengucapkan syukur kepadaNya. Saya berkata, ‘Ya Rasulullah, mohonkanlah kepada Allah agar saya dan ibu saya mencintai orang-orang mukmin dan mereka juga mencintai kami! ‘ Kemudian Rasulullah berdoa; ‘Ya Allah, jadikanlah hamba-Mu yang kecil ini (yaitu Abu Hurairah dan ibunya) cinta kepada orang-orang mukmin serta jadikanlah mereka cinta kepada keduanya! Maka tidak ada seorang mukmin yang mendengar nama saya dan tidak bertemu dengan saya melainkan ia cinta kepada saya.” (H.R. Muslim)

Kebaikan yang agung adalah birrul walidain selama masih hidup atau salah satunya masih dalam keadaan kafir dan syirik kepada Allah. Ajakan Abu Hurairah selalu menawarkan Islam dan selalu berdoa agar Allah memberi hidayah ibunya masuk agama Islam.

Memang Abu Hurairah di antaranya menjadi sebab ibunya masuk Islam, dengan keinginan yang kuat ada dua jalan atau cara untuk mendakwahkan ibunya :

1- Selalu menawarkan untuk masuk Islam. Kami selalu mengajak tapi dia selalu menolak. Dengan penjelasannya kepada sang ibu, dengan menunjukkan keindahan Islam, perilaku dirinya selaku muslim, kelurusan akidahnya, dan hukum-hukumnya.

2- Selalu berdoa kepada Allah agar masuk Islam. Karena hidayah ada di tangan Allah, maka Abu Hurairah selalu berdoa untuk ibunya.

Akhirnya Allah memberi hidayah kepada ibunya untuk bersyahadat. Abu Hurairah langsung meluncur ke rumah Nabi dengan cepat dan mengabarkan kabar gembira akan keislaman ibunya.

Abu Hurairah dua kali kesempatan meminta didoakan Nabi, yaitu:

  1. Pertama minta didoakan agar ibuku masuk Islam.
  2. Tambahan doa dari Nabi setelah ibunya masuk Islam.

Doa Rasulullah pasca ibunya masuk Islam adalah: “Ya Allah! hamba-Mu, Abu Hurairah, dan ibunya jadikan agar keduanya dicintai manusia!”

Berkata Al-Hafizh Ibnu Katsir, “Ini adalah petunjuk Nubuwah membuat Abu Hurairah selalu dicintai orang, Allah membuat dia dikenal lewat riwayat-riwayat atau kabar-kabar dalam terkait dengan berbagai kepala suku di semua daerah. Ini semuanya sudah menjadi takdir bahwa manusia mencintainya.”

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ يَقُولُ‏:‏ مَا سَمِعَ بِي أَحَدٌ، يَهُودِيٌّ وَلاَ نَصْرَانِيٌّ، إِلاَّ أَحَبَّنِي، إِنَّ أُمِّي كُنْتُ أُرِيدُهَا عَلَى الإِسْلاَمِ فَتَأْبَى، فَقُلْتُ لَهَا، فَأَبَتْ، فَأَتَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقُلْتُ‏:‏ ادْعُ اللَّهَ لَهَا، فَدَعَا، فَأَتَيْتُهَا، وَقَدْ أَجَافَتْ عَلَيْهَا الْبَابَ، فَقَالَتْ‏:‏ يَا أَبَا هُرَيْرَةَ، إِنِّي أَسْلَمْتُ، فَأَخْبَرْتُ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم فَقُلْتُ‏:‏ ادْعُ اللَّهَ لِي وَلِأُمِّي، فَقَالَ‏:‏ اللَّهُمَّ، عَبْدُكَ أَبُو هُرَيْرَةَ وَأُمُّهُ، أَحِبَّهُمَا إِلَى النَّاسِ‏.(رواه البخاري). 

Abu Hurairah berkata, “Tidak seorangpun Yahudi atau Nasrani mendengar (perkataanku) kecuali dia mencintaiku. Sesungguhnya aku menginginkan ibuku agar masuk Islam, tetapi dia menolak. Aku berkata kepadanya, tetapi dia menolak. Kemudian aku mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan berkata, ‘Doakanlah ibuku kepada Allah.” Lalu Nabi mendoakannya. Kemudian aku mendatanginya (ibuku), pintu telah menutup dia, lalu dia berkata, Wahai Abu Hurairah! Sesungguhnya aku telah masuk Islam.’ Aku Memberitahukan (hal ini) kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu aku berkata, ‘Berdoalah kepada Allah untukku dan untuk ibuku,” Kemudian Nabi berdoa, Ya Allah! ini hamba-Mu Abu Hurairah dan ibunya, jadikanlah keduanya dicintai orang lain’. (H.R. Bukhari)

Kisah ini dinukil dari Terjemahan: APA BUKTI BAKTIMU KEPADA ORANG TUA?  yang disadur secara bebas oleh:Al-Ustadz Abu Nida’ Chomsaha Shofwan, Lc., dari Judul Asli: Ahaditsu Al-Akhlaq,  Penulis: Syaikh Prof. Dr. Abdur Razzaq bin Abdul Muhsin al-Abad al-Badr

Editor   : @rimoesta

 

CATEGORIES
TAGS
Share This

COMMENTS

Wordpress (1)
  • comment-avatar
    Ummu Fakhrie 10 bulan

    Pernah mendengar doa nya abu hurairah untuk orang mukmin yg mendoakannya dan ibunya…
    Allahummaghfirli wali walidaya
    Wali abi hurairata waki umihi wal mukminina wal mukminata..
    Apa ini shohih dan mohon teks arabnya.
    Jazaakumullahu khayran

  • Disqus (0 )